Cerita sedih cinta segitiga

Cerita sedih cinta segitiga

Pernah gak sih kamu ngalamin cinta segitiga, segilima, segienam?? Kalo pernah sih, dan gw yakin kalian banyak yang ngalamin, jadi gak ada salahnya dong gw sharing.

Kenalin nama gw Kanya, sekarang gw kelas 2 SMA disalah satu SMA swasta didepok raya city. Semuanya di mulai dari kehidupan SMA gw yang bisa di bilang biasa-biasa aja. Secara gw tuh murid yang gak pinter-pinter banget tapi juga gak bego, terkenal? gak juga sih. Yaa yang pasti gw anaknya asik dan gak suka gigit.

Oh iyaa kenalin ini temen gw namanya Citra, gw udah kenal Citra dari kelas 1 SMA. Yaa dulu kan namanya juga masih anak kelas 1. Jadi kita sering berangkat pagi buat dapatin tempat duduk yang favorit, nah mulai dari situ kita duduk sebelahan disatu meja. Awalnya kita agak canggung terus lama-lama kita jadi sering ngobrol bareng. Ngerjain PR bareng, ke kantin berdua bahkan udah salah satu kita kebelet pipis kita ijin bareng buat ke toilet. Nah sekarang udah naik kelas kita sekelas lagi dan tetap jadi temen sebangku. Tapi selama 2 tahun gw temanan sama Citra, dia gak pernah sama sekali curhat tentang cowok, yaa mgkin dia belum percaya aja sama gw buat cerita sama gw, apa mungkin pertanyaannya tinggi. Oh iyaa sekarang kita nambah temen lagi namanya Dion. Dia duduk di belakang bangku kita, dan Dion anaknya baik, humble dan pastinya ganteng banget dong. Ehehehe

Eits tapi tenang gw gak tertarik kok sama Dion. Nah sekarang kita kalo mau ngapa-ngapain selalu ber-3. Nonton bioskop bareng, bolang naik bus barengan, bahkan ngerjain PR dirumah gw juga bareng. Pernah suatu ketika jajan es bareng didepan sekolah. Gw perhatiin si Citra liatin Dion tuh dalem banget cuy sampe gak kedip. Wah jangan-jangan nii anak suka sama Dion. Yaa udah pas di kelas gw tanyain sambil bisik-bisik. "Uust Cit hoy Cit", terus dia nengok ke gw sambil bilang "apa sih ini masih ada guru lho". Tp gw mah cuek aja karena terlalu penasarannya gw lanjut tanya sama Citra. "Cit luu suka yaa sama si dion. Enggak kok". Udah ayoo ngaku aja. Eh si citra malah cengar cengir gak mau ngaku. Yaudah deh mau suka atau gak suka, gak ngaruh kok sama gw.

3 hari setelah gw tanyain perasan Citra ke Dion, kayaknya, gw galau mau curhat. Waah tanda-tanda nih. Yaudah deh gw ladenin deh curhatan si Citra. Setelah ngobrol panjang kali lebar kali tinggi hasilnya bukan rumus MTK, tapi apa yang dirasain citra dan sesuai dugaan gw Citra suka sama Dion. Tapi dia bingung karena ngerasa terjebak dengan pertemanan ini. Yaa sebagai temen yang baik, gw yakinin ke Citra kalo ini bukan yang salah justru gw malah seneng dan malah comblangin mereka. Pas dikelas ada pelajaran convertation gitu bahas inggris. Tiap kelompok isinya 2 anak, nah "its my time baby", gw suruh Dion buat partneran sama Citra sedangkan gw sama Dafa temen sebangku Sion yang kribo. 

Misi pertama berjalan dengan mulus, gw liat sih matanya berbenar-benar gitu pas di dekat Dion. Sekarang tinggal ngasih bumbu drama biar mereka makin lengket. Siangnya Dion ngajakin gw sama Citra buat ke Gramedia nyari-nyari buku gitu. Tapi gw ngeles ke Dion, dengan alasan mau bantuin nyokap gw bikin tumpeng. Gak berasan ternyata udah seminggu gw berusaha nyomblangin Citra sama Dion. Pas gw lagi rebahan santuy, gw ditelfon Citra. "Wiih ada apa ini" Pas gw angkat, citra nerocos mulu gak pake nafas, hampir 2 jam dia cuma nyeritain tentang Dion Dion dan Dion mulu. Intinya dia seneng soalnya makin lama makin deket sama Dion. Legaaa. Akhirnya sohib gw bisa bahagia. Habis citra selesai telfon gak berselang lama Dion ngechat gw. Wah tumben-tumbenan dia ngechat malem gini. "Kanya, luu masih bangun gak??" Yaa kalo ditanya gitu gw bakal jawab masih bangun lah gw kan jomblo jadi kuat melek buat sosmed gak jelas. 

Tapi kali ini beda gak tau kenapa gw asik tenggelam didalam chat sama Dion, dan ini berlangsung setiap malam dalam benar pikiran gw wah ternayat Dion seru juga yaa diajak chatingan. Padahal kita cuma temenan satu kelas. Apa ini ya yang bikin Citra klepek-klepek. Aseli gw jadi baper, "jagan-jangan gw mulai". Ah skip skip lupain. Tapi gak tau kenapa malem ini rasanya panjang. Dia ngirim VN(Voice Note), nyanyi-nyanyi korea gak jelas, ngirimin video-video kocak. Sampai akhirnya ada komen dimana gw shock. Luu tau gak itu apa. "Dion ngutarakan perasaan sebenarnya bukan buat Citra tapi ke gw". Iyaa gw. Dion bilang, Dion udah suka sama gw dari kelas 1 SMA. Ahh yang bener nih., nah karena akhirnya kita jadi temen sekelas. Dia mulai berani deketin gw. Itu pun masih dengan deketan yang wajar, dengan kedok temenan, kan bikin ruwet. Kalo gini jadinya "Best frined gw Citra mau dikemanain". Ya kali persahataban gw sama Citra bakal rusak gara-gara satu cowok. 

Gw hanya read chat dia, gw bingung harus jawab apa. Nah disaat itu juga dia spam chat p p p p. Ah si kupret, gw bingung mau bales apa malah telfon. Ya udah gw angkat, gak pake basa basi Dion mohon-mohon gw untuk jadi pacarnya. Kebayang gak sih luu, ada di posisi gw. Apakah salah, kalo gw jadian sama cowok yang disukai sama teman gw sendiri. Toh Dion juga udah bikin gw baper, dan akhirnya atas dasar suka sama suka gw akhirnya terima cinta dia, dan kita mulai pacaran. Awalanya sih kita back street alias diem-dieman gitu biar gak heboh. Gak enak juga sama Citra. Tapi lama kelamaan Citra muali curiga sama gw. Dion mulai cuek sama Citra dan lebih perhatian sama gw. Gosip gak enak mulai berseliweran ke telinga gw. Yang awalnya mulus-mulus aja sekarang bikin gw risih. Di tambah citra mulai mengorek info lebih dalam. Setiap gerak gerik langkah gw sama Dion selalu jadi perhatian dia. 

Hancurlah gw makin gak kuat, akhirnya gw beraniin diri buat speak up sama Citra. Waktu itu abis jam pelajaran olahraga, pas kita istirahat bareng ke kantin. Gw cerita, kalo gw sama Dion emang udah jadian dan tiba-tiba Citra nangis, dia sempat mau nampar gw. Semua anak sekelas pada ngliatin gw seolah-olah gw yang salah padahal kan gw sama Dion emang sama-sama suka. Jujur gw juga sedih karena Citra sahabat gw, mulai menjauh dan menjaga jarak sama gw. Sekarang dia pindah bangku ke belakang. Gw curhat ke Dion, Dion minta maaf ke gw karna udah bikin runyam. Tapi ini gak semata-mata salah Dion atau gw bahkan disini Citra juga salah. Dia gak sadar kalo sebenarnya ada bebrapa hal yang emang gak bisa dipaksain. Ya itulah cinta. 

2 bulan semenjak gw sama citra jauh-jauhan akhirnya mulai membaik. Mungkin sih gak sedekat dulu. Okee lah hehehe. Sekarang Citra udah punya pacar baru. Daffa, yang rambutnya keriting itu. Dan seenggaknya kita masih bisa ketawa bareng. Siapa sangka urusan hati bikin pusing 2 keliling. Lu mugkin bisa suka sama seseorang, tapi kalo nyata dia gak suka sama luu. Ya jagan dipaksain gak bakal bisa. Kalos suka sama seseorang, luu jagan comblangin ke teman luu. Biasanya yang nyomblangin malah yang suka.

Previous Post Next Post